Thursday, October 22, 2009

Kisah ikan yang bertulang..

Salam.

22 Okt 2009. Lama tidak berkongsi kisah di sini. Hari ini aku teringin untuk berkongsi tentang satu kisah yang menarik.

Ini kisah tentang seorang budak perempuan dan ayahnya. Budak perempuan ini seorang anak yang sukar untuk makan. Apa jua yang dimasak oleh ibunya, cuma disentuhnya sedikit. Gusar hati si ibu melihat karenah anak yang tidak gemar apa jua lauk yang dimasak olehnya. Puas dicuba pelbagai cara agar si anak kecil ini boleh menggemari lauk yang dimasaknya.Satu2nya lauk yang paling banyak dimakannya hanyalah ikan. Hinggalah pada suatu hari, si ayah membawa pulang seekor ikan buat mereka sekeluarga. Kata si ayah, ikan itu buat anak kesayangannya. Dan, untuk si ayah dan ibunya, lauk untuk mereka adalah ayam. Melihatkan itu, si ibu mengeluh kerana dia tahu, pastinya lauk ikan itu tidak dihabiskan oleh si anak tadi. Menyedari kebimbangan isterinya, si ayah pantas berkata bahawa dia yakin yang anaknya akan mula makan dan tidak akan memilih lagi selepas itu. Ikan itu dimasak sebagai lauk paling enak buat anak kesayangan mereka. Tiba waktu makan, si anak cuba untuk mencubit sedikit isi ikan tersebut. Tiba2 dia mngaduh kerana jarinya tercucuk tulang ikan itu.

Tersenyum si ayah tatkala melihat anaknya terkena tulang ikan itu. Anaknya tiba2 berhenti mencubit ikan dan hanya memandang sahaja ikan yang penuh tulang itu. Sejurus itu si ayah berkata 'Kenapa tak ambik ikan itu? Bukankah itu lauk kegemaran kamu?' Pantas si anak menjawab ' Ikan itu banyak tulang sgt, tk dpt nak cubit..' Kata si ayah lagi, 'Tapi, kamu inginkan ikan itu kan? Kamu harus buang kesemua tulang2 itu, barulah kamu dpt mnikmati isinya yang sedap. Ayah takkan tolong kerana kamu yg ingin makan, kamulah yg harus mndapatkannya'. Perlahan2, anaknya mula mencubitnya sedikit, mmbuang kesemua tulang, dan mula makan. Tatkala itu, si ibu trsenyum melihat anaknya makan dgn bgitu brselera sekali. Nyata, rncgn si ayah agar si anak dpt mkn dgn brselera bjaya.

Usai makan, si ayah memeluk anaknya dan bertanya, 'Kamu tak akan memilih mknn lagi kan?' Pantas anaknya berkata, 'Tidak..sebab kalau ikan yg pnuh tulang pun saya boleh mkn, tentu shj daging dan ayam yg lmbut itu dpt saya nikmati juga..' Lebar senyuman si ayah pada anak kesayangannya. 'Kamu tak akan takut lagi untuk mncuba mknn, kerana mknn itu lah yg mnguatkan kita, yg mmbuatkan kita hidup. Iya, kadangkala ikan yg kamu mkn akan dipenuhi tulang, tp, kalau tidak bertulang, bukanlah ikan namanya kan? Sekarang kamu sudah memahaminya kan?'. Dan,sejurus itu, kedua2 ayah dan anak trsenyum penuh makna.

Ini adalah kisahku. Ikan yang pnuh tulang itu adalah umpama kehidupan kita yang pnuh dgn sgala dugaan dan cubaan. Tnpa dugaan dan cubaan itu, tiada mknanya hidup ini. Apa yang paling pnting adalah bgaimana untuk kita mngatasi segala dugaan itu dan mnikmati hidup ini sepenuhnya. Dengan itu, barulah kita memahami bahawa hidup ini sangat brmakna, sama seperti isi ikan yang segar itu..

3 comments:

cik sabun said...

sedapnyew ikan bakarrr~~ yummy~~

kak farah said...

hakhak..ikan mmg besh..nyum2...

Amirah said...

ikn bkr cicah air asam..mmg best!!~