Tuesday, December 22, 2009

Pabila Atuk bercerita..

Salam.

Wah..lama benar tidak menulis di sini. Bukan tidak ingin menulis, tetapi terkadang kekangan yang dihadapi menghalang aku dari berbuat demikian. Banyak sekali yang ingin ditulis dan diceritakan, tapi, rasanya buat hari ini, cuma ada satu kisah yang sedang berlegar di fikiranku saat ini.

Kelmarin, aku ke rumah Atuk. Seperti biasa, senyuman dan pelukannya sentiasa membuatkan hatiku terasa hangat. Namun, kelmarin, kunjungan kami serasa seperti membuka sebuah lembaran baru buat aku dan adik-beradik. Atuk yang kami kenali sebagai seorang yang agak pendiam dan lebih banyak menjadi pemerhati dan pndengar yang setia mula bercerita. Atuk bercerita tentang suatu kisah yang sudah trlalu lama ingin kami dengari. Kisah yang telah lama disimpannya. Tentang hati tuanya, tentang rasanya sebagai seorang ayah dan datuk. Menatap matanya yang berkaca saat itu, sukar menafsirkan apa yang aku rasakan kala itu.

Pabila Atuk bercerita, bercerita tentang kisah anak lelakinya. Kata Atuk, tiada ayah yang sanggup menerima hakikat bahawa anaknya akan pergi dahulu sebelum dirinya, namun, dia perlu akur dengan ketentuan-NYA. Anak yang pernah menjadi buah hati dan racunnya, dan anak itu jugalah penawarnya. Hubungan mereka pernah renggang sebentar, namun, ia tidak pernah terputus. Si anak pernah berjauh hati dengan sikapnya, tapi, kasih sayang tidak pernah ada tepinya. Atuk bercerita tentang bagaimana anak lelakinya itu sangat degil sewaktu kecil, tidak pernah ingin belajar seperti yang disuruh, tapi dia tidak pernah gagal untuk terus membujuk dan terus menasihati, dengan harapan, si anak akan berubah. Dan, akhirnya, si anak memang lembut hati dan menuruti harapan si bapa. Tidak dapat dibayangkan, bagaimana gembiranya hati Atuk tika itu. Mungkin kerana si anak yang kurang mndapat perhatian dari ibunya yang agak garang mmbuatkan si anak lebih rapat dengan dirinya, dan perpisahan kedua ibu dan bapa mmburukkan lagi keadaan si anak. Dia mmbesar mnjadi seorang yang trlalu berdikari dan hidup di atas kakinya sndiri.

Dan, Atuk bercerita lagi. Tatkala si anak sudah semakin dewasa, dia semakin mngerti bahawa anak ini memerlukan seorang suri yang akan mngisi hati lelakinya. Dan, orang yang akan mnemani anak ini sepanjang hayatnya bukan sahaja perlu mnjadi seorang isteri, malah sahabat dan pndengar yang sejati. Dan, Atuk telah brmimpi, tentang seseorang yang datang ke rumah mereka dan melayan dirinya persis bapa sndiri. Dan, Atuk tidak silap perkiraan. Itu adalah sahabat anaknya sendiri dan akhirnya mereka disatukan. Walau trdapat pelbagai rintangan mnghalangi hubungan itu, lbih2 dari ibu si anak, namun, si ayah tetap mmpertahankan menantu dan anaknya. Kerana Atuk tahu, sebagai ayah, dia harus terus mmpertahankan kebahagiaan anaknya.

Atuk terus brcerita. Tentang rawan hatinya, pedih rasa yang dilaluinya tika mngetahui berita kepergian anak sulungnya itu. Di hatinya pernah tdetik, kenapa tidak aku yang lebih tua ini dijemput-NYA dahulu?Namun, itu adalah ketentuan-NYA. Dengan airmata, Atuk merelakan segalanya. Yakin dengan segala hikmah atas setiap dugaan yang mndatang. Dan, seminggu selepas kepergian anaknya, dia mndapat sesuatu yang tak pernah disangka2. Sejumlah duit, peninggalan arwah anaknya, bagi perbelanjaan untuk dirinya dan isteri ke Tanah Suci Makkah. Syukur hatinya, ALLAH sahaja yang tahu, namun, dia masih trkesan kerana itu adalah pmberian terakhir seorang anak yang cukup dicintai. Mungkin inilah namanya hikmah.

Usai Atuk bercerita, titis2 jernih itu mula menitik satu persatu. Dan, tnpa disedari, aku juga kehujanan bersama. Di akhir cerita, Atuk menitipkan pesanan; jangan pernah jadikan dirinya sebagai contoh, kerana Atuk bukanlah ayah yang trbaik bagi Walid kami, apa yang Atuk punya cumalah rasa sayang yang tak pernah Atuk ucapkan untuk Walid. Namun, bagi kami adik-beradik, Atuk adalah orang yg tlh mmbentuk Walid mnjadi dirinya yg pnuh rasa kasih, dan tlh mnjadi ayah trbaik buat kami semua. Jika tnpa Atuk, tnpa sayangnya, nasihatnya, Walid takkan jadi spt yg pnah kami kenali, dan mndidik kami apa adanya kami hari ini..

Atuk..kami ingin terus mndgr Atuk bercerita...

2 comments:

iera's said...

siyes...air mate ku b'takung.sib baik aku msh di opis.menurut pkcikku,ayh ko dulu ensem.suke nek basikal.sape x knl ustaz kamaruddin.ayh ko sbjik cm atuk ko kn?kate ayhku n pkcikku...

aku, diriku & milikku... said...

huhu..A'ah, mmg dorg serupa, wajah, tnggi dan semuanya..kisah benar yg buat aku nangis smlm...huhu...